Latest News

Sehari di "Tanah Para Raja Surgawi"

Langit Senja di Kete Kesu. Foto: KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO
TANA TORAJA "tanah para raja surgawi". Bentang alam nan indah dengan hutan hijau, persawahan, dataran tinggi di utara Sulawesi Selatan ini begitu memikat hati.

Makale dan Rantepao membentang bagai permadani di bagian bawah dataran tinggi Tana Toraja, sementara Batutumonga dan Gunung Sesean seperti gardu pandang yang memberikan tempat bagi pencinta alam untuk memanjakan mata.

Berjalan lebih mendekat, menyapa para orang-orang penutur bahasa Austronesia yang berdiam di negeri atas pun bisa menjadi keasyikan tersendiri. Mereka ramah dan terbuka.

Tidak cukup sehari untuk bisa memahami Tana Toraja seutuhnya. Namun, satu hari cukup bagi mereka yang haus berpetualang ke tempat-tempat baru untuk mengenal tanah ini.

Petualangan menelusuri tanah para raja surgawi ini bisa dimulai lebih pagi dengan mengunjungi Kete Kesu, desa tua di Kecamatan Kesu, Rantepao, yang menurut sebagian orang berusia 400 tahun dan menurut sebagian lainnya berumur 700 tahun.

Kudu -- keturunan asli desa tua yang kini menjadi tujuan wisata "wajib" di Tana Toraja -- percaya usia desa leluhurnya lebih dari 700 tahun.

Papan ini dapat ditemukan saat memasuki Desa Ke'te Kesu'. Foto: Ist
"Itu, Kesu (Tongkonan Puang Ri Kesu). Rumah itu yang disebut Kesu," kata Kudu sambil menunjuk salah satu Tongkonan yang berjajar di Desa Kete Kesu.

Menurut dia, Kesu sebelumnya berada di atas bukit kapur di belakang desa tersebut. Baru setelah keadaan Toraja damai dari pertikaian antarkerajaan atau marga, saat Belanda mulai masuk dataran tinggi di utara Sulawesi Selatan tersebut, Kesu dipindahkan ke lokasi sekarang.

Dari enam Tongkonan yang berjajar berhadap-hadapan dengan 12 alang (lumbung padi) di desa tersebut, bangunan Kesu memang tampak lebih tua.

Bagian atap yang terbuat dari bambu yang menurut Kudu biasanya baru diganti setelah 40 tahun tersebut sudah tertutup lumut dan sejenis tanaman pakis.

Tongkonan yang berada di desa ini tidak lagi ditempati. Namun keluarga tetap tinggal di desa tersebut dengan membangun rumah dan kios cendera mata di sekitar rumah khas Toraja yang beratap seperti perahu tertelungkup tersebut.

Pekuburan Batu

Dari Kete Kesu, Londa bisa menjadi tujuan berikutnya. Pekuburan yang berada di bukit kapur dengan goa-goa alami yang berada sekitar lima kilometer arah selatan dari Rantepao itu merupakan makam bagi marga Tolengke.

Sekitar 10 hari sebelum kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ibu Negara Ani Yudhoyono ke Tana Toraja, Londa berbenah. Jalan masuk ke pemakaman di semen, dan tiga pohon yang menutupi pandangan ke mulut goa dipotong. Seperti kuburan-kuburan lain di Toraja, Londa unik dan istimewa.

Presiden SBY dan Ibu Ani menerima penjelasan tentang Objek Wisata Pemakaman Londa di Kecamatan Sanggalangi, Kabupaten Toraja Utara, Sulsel (21/02). Foto: Ist
Erong (peti mati) berusia puluhan hingga ratusan tahun yang mulai lapuk termakan usia tertumpuk di luar mulut goa, tengkorak dijajarkan di dekatnya, sementara tau-tau yang merupakan boneka kayu tiruan dari orang Toraja yang dikuburkan juga di sana berderet rapi.

Erong dan peti mati dalam bentuk yang lebih modern juga banyak ditemukan di dalam goa. Peti-peti mati berukuran kecil berada lebih dekat dengan mulut goa, beberapa tengkorak berukuran kecil tergeletak di dekatnya.

Berjalan lebih ke dalam goa peti-peti mati berukuran besar tertumpuk sembarangan. Beberapa peti telah rusak sehingga tengkorak pun terlihat.

Sepasang turis Perancis tampak seksama mendengarkan penjelasan pemandu sambil menikmati pemandangan unik di dalam goa. Meski sedikit kesulitan melewati bagian goa yang berlangit-langit rendah, eksplorasi mereka di dalam goa berlanjut.

Erong atau peti-peti mati diletakkan di goa-goa yang berada di tebing bukit kapur berketinggian lebih dari 20 meter itu. Perlu orang berketerampilan khusus untuk membawa peti mati ke bagian tebing yang curam tersebut.

Menurut Edy, warga Kesu, peti mati akan diturunkan dari atas bukit dengan tali ke tebing, atau ditarik ke atas dengan tali, kemudian dimasukkan ke dalam goa-goa yang ada di tebing bukit kapur yang terjal itu.

Cara penguburan yang tidak jauh berbeda juga dilakukan di bukit kapur di belakang Desa Kete Kesu. Di sanalah para leluhur dari Kete Kesu dimakamkan. Cara sedikit berbeda dilakukan di Kuburan Batu Lemo yang terletak di Poros Makale. Di sana, tebing tinggi dilubangi agar peti-peti mati dapat diletakkan di dalamnya.

Burial Cave, Londa, Tana Toraja. Foto: google
Burial Cave, Londa, Tana Toraja. Foto: google
Burial Cave, Londa, Tana Toraja. Foto: flicker
Kubur gantung, Londa, Tana Toraja. Foto: google

Dataran Tinggi Toraja

Selesai melihat pekuburan di Goa Alam Londa, perjalanan bisa dilanjutkan ke dataran yang lebih tinggi, Batutumonga. Perkampungan khas Toraja dengan rumah-rumah Tongkonan berusia tua hingga baru berselang-seling dengan hamparan sawah selama perjalanan mendaki ke lereng Gunung Sesean yang tingginya sekitar 2.100 mdpl hingga tiba di Batutumonga.

Siapa saja yang beruntung telah menjejakkan kaki hingga ke Batutumonga pasti mengakui keindahan alam Tana Toraja. Perjalanan ke tanah raja-raja surgawi ini baru terasa lengkap setelah melihat sendiri keindahan bentang alamnya.
Pemandangan negri di awan, Batutumonga, Tana Toraja. Foto: google
Alida Petronella van de Loosdrecht-Sizoo, istri Antonie Aris van de Loosdrecht -- misionaris pertama yang tiba di Toraja sekitar 100 tahun lalu -- menyebut negeri raja-raja surgawi ini hampir seindah Swiss.

Rangkaian bukit kapur dengan latar belakang pegunungan lebih tinggi yang puncak-puncaknya tertutup awan begitu memukau hati. Sementara teras siring persawahan yang menutupi sebagian besar lereng Gunung Sesean mengingatkan pada indahnya Tegalalang di Ubud, Bali.

Hanya kubur-kubur batu di sepanjang jalan di lereng Gunung Sesean, seperti Kubur Batu Loko Mata, yang membedakannya dengan teras siring Bali.

Batutumonga juga punya banyak tongkonan tua. "Malah sepertinya lebih tua dari yang di Kete Kesu," ujar Edy, tukang ojek yang hari itu merangkap menjadi pemandu wisata.

Menurut dia, setiap keluarga Toraja harus membangun Tongkonan lengkap dengan Alang. Karena berbeda dengan rumah-rumah tradisional di daerah lain, rumah tradisional ini tidak pernah akan punah selama orang Toraja masih ada.

Saat waktu makan siang tiba, perut bisa diisi di restoran atau warung-warung makan sambil menikmati keindahan bentang alam Tana Toraja di Batutumonga.

Pemandangan negri di awan, Batutumonga, Tana Toraja. Foto: google
Atau sekadar menikmati kopi Toraja sambil menyaksikan pemandangan teras siring persawahan berseling atap-atap khas Tongkonan yang menyembul dari lebatnya pepohonan di lereng dan lembah Gunung Sesean.

Batutumonga terasa begitu hening. Waktu terasa begitu bersahabat, berjalan pelan dan damai. Tidak ada ketergesaan. Setelah puas menikmati Dataran Tinggi Toraja, perjalanan menuruni lereng Gunung Sesean bisa dilakukan menggunakan sepeda motor, menyusuri pinggir Sungai Sadan menuju Desa Sadan Malimbong, pusat tenun di desa tersebut.

Pada hari Sabtu di akhir pekan pertama Februari, pusat tenun Toraja begitu senyap, nyaris semua kios tutup. Beberapa lapak bukan tutup karena libur melainkan tutup selamanya karena bagian dalamnya kosong dan berdebu.

Aktivitas hanya terlihat di kios milik nenek Ratih (85). Seorang gadis berusia 16 tahun bernama Asni sedang menenun menggunakan alat tenun tradisional. Sudah hampir empat hari dia menenun dan paling tidak dia butuh satu bulan lagi menuntaskan apa yang sedang dikerjakan.

Nenek Ratih yang sudah hampir 20 tahun tidak menenun karena kedua kakinya sakit hanya duduk di kursi dan mengajarkan cara menenun yang baik kepada Asni sambil menunggui kiosnya yang sepi pengunjung.

"Mungkin tempat ini terlalu jauh dari Rantepao, jalannya pun tidak begitu bagus. Oleh karena itu, turis-turis jarang ada yang mau mampir," kata Edy.

Di kios Nenek Ratih yang sepi, perjalanan sehari untuk mengenal tanah raja-raja surgawi berakhir. Tapi petualangan untuk menyelami Tana Toraja juga bisa dimulai dari sini. 

Ornamen ukiran & pahatan khas Toraja di Tongkonan. Foto: OMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO
Ornamen ukiran khas Toraja di Tongkonan. Foto: Ist


Sumber: Travel Kompas

Toraja Paradise Designed by Templateism.com Copyright © 2014

Theme images by Google. Powered by Blogger.